artikel menarik

Sunday, December 16, 2012

saya minta maaf...


*Ini post luahan perasaan, boleh abaikan, heuheuheu

Adoi, sekali lagi dia tak hiraukan aku. Mesej tak balas, call pun tak angkat apatah lagi nak pandang muka aku. Hari ni dah masuk hari ke-6 kot dia merajuk. Aku pun tak tau kenapa. Kot-kot la aku ada buat salah dari segi perbuatan, terkasar bahasa dan sebagainya, so aku pun minta maaf dengan dia. Tapi aku tersentap bila dia kata "Apahal pulak ni ?? Nak minta-minta maaf ?? Dah macam drama pulak. Haishh." Aku tenggelam punca, tak tentu pasal ja dia tarik muka. Dah kita tanya, dia kata tak ada apa. Aku tak berjaya nak faham dia. Dah la sekelas, 1 group presentation, nak belajar sama-sama lagi 2 tahun lebih. Lagi pun dah kenal hampir 4 tahun sejak kat kuantan dulu walaupun baru tahun lepas macam rapat sikit. 

Aku susah hati sorang-sorang kat bilik bila fikir pasal benda ni. Memang la bukan masalah besar mana tapi still aku kena jaga la perhubungan dengan dia. Alih-alih macam ni dia buat kat aku, sedih aku rasa. Seumur hidup aku tak pernah ada masalah dengan kawan. Kalau ada pun, time darjah 3, tu pun kami berlakon yang kami bergaduh konon-konon tak berkawan. Zaman budak-budak, nak cari publisiti, haha... Sebagai kawan yang lebih tua sepatutnya dia bersikap lebih rasional. Kalau ada salah silap, tolong betulkan dengan cara baik. Kau buat salah, aku tegur, aku buat salah kau tegur. Macam tu la kawan yang aku harapkan. 
Kalau aku nak ikutkan jahat aku, boleh ja aku pun nak buat kering/dingin, tak pun aku pi serang dia tanya apa masalah dia sebenarnya ni. Tapi aku masih waras, buat apa nak bergaduh macam orang yang tak ada pegangan dan didikan yang baik. Mungkin betul aku ada buat salah dengan dia, tapi tolong la bagi tau apa salah aku. Memang bukan mudah memaafkan, ya aku tau. Alangkah indahnya kalau semua orang memiliki sifat pemaaf Saad bin Abi Waqas. Ada orang kata, memaafkan seorang musuh adalah lebih mudah berbanding memaafkan seorang kawan. 

Selama ni, ada ja beberapa kali dia kecilkan hati aku, aku terasa dengan sikap dia. Tapi tak la sampai nak tarik muka, buat tak tau ja la. Adat la dalam berkawan. Dah la nak final exam dah tak lama lagi. Aku tak nak dia berdendam atau marah aku dalam diam. Malam ni kami ada jamuan kelas, jumpa dia lagi. Tak tau apa pulak reaksi dia seterusnya. Aku bukan nak buruk-burukkan dia, tapi aku dah tak tahan tengok sikap ketidakmatangan dia. Bukan nak suruh matang macam mana, cuma kadang kala kita perlu matang. Boleh ja kalau nak main buih belon ka, pepsi cola ka, tak da masalah pun. Aku cuma mampu berdoa semoga Allah lembutkan hati dia. Aku dah cuba pelbagai cara. Biarlah aku lebih menjaga hubungan aku dengan Allah.

2 comments:

faie mohamad said...

lumrah bersahabat.. ada psg surutnye.. kdg2 kita bengang, kdg2 kita happy.. bykkn bersabar ea :)

hazirah cw said...

itu la, dugaan.. tima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...